berita

Berita PUPR > Penerapan Teknologi Pengolahan Sampah di Kawasan Wisata Pantai


Friday, 27 Sep 2019, Dilihat 115 kali

Penerapan Teknologi Pengolahan Sampah di Kawasan Wisata Pantai
 

Judul Buku     : Penerapan Teknologi Pengolahan Sampah di Kawasan Wisata Pantai

Penyusun       : Tuti Kustiasih, Sri Darwati dan Aryenti

Penebit           : Pusat Penelitian Dan Pengembangan Perumahan & Permukiman

Tahun             : 2018

Download       : Buku Output 2018 Penerapan-Sampah wisata 

 

Materi Narasi

 

         Kondisi persampahan kawasan pantai wisata pada umumnya belum terkelola secara maksimal walaupun sudah memiliki komponen-komponen pengelolaan sampah. Kenyataannya banyak pengelola kebersihan menghadapi berbagai masalah dan kendala yang mengakibatkan pelayanan yang tidak sesuai dengan ketentuan teknis dan harapan masyarakat. Timbulan, komposisi dan jenis sampah kawasan wisata pantai terdiri atas sampah organik dan anorganik yang berasal dari sampah daratan dan sampah yang terbawa oleh ombak dan angin laut. Komposisi dan berat jenis sampah sangat bervariasi. Sampah organik berasal dari daun-daunan 63,26% dan sisa makanan 33, 27%. Berdasarkan hasil uji komposisi sampah Pusat Penelitian dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman tahun 2016 dan 2017, komposisi sampah organik sisa makanan 60,75% dan komposisi sampah anorganik 39,25%, yang terdiri atas sampah yang masih dapat didaur ulang dan residu sampah. Sampah kawasan wisata pantai jumlahnya tergantung pada jumlah pengunjung dan jenis aktivitasnya, serta tergantung musim angin. Peningkatan timbulan sampah tidak diimbangi dengan pelayanan sampah yang mencukupi.

         Berdasarkan Undang-Undang No 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan sampah, yang terdiri atas pengurangan dan penanganan sampah. Pengurangan sampah semaksimal mungkin dilakukan di sumber sampah, dan menjadikan sampah sebagai sumber daya yang dapat dimanfaatkan. Dengan demikian perlu adanya terobosan-terobosan perubahan paradigma pengelolaan sampah dan menyediakan alternatif fasilitas - fasilitas pengelolaan sampah untuk mempercepat pencapaian target tersebut. Paradigma baru penanganan sampah tersebut menjadikan sampah sebagai sumber daya yang mempunyai nilai ekonomi dan dapat dimanfaatkan, misalnya untuk energi, kompos, pupuk ataupun bahan baku industri. Pengolahan sampah dilakukan di sumber dengan memanfaatkan potensi yang masih terkandung dalam sampah. Suatu pendekatan atau paradigma baru harus dipahami dan diikuti, yaitu bahwa sampah dapat dikurangi, digunakan kembali dan atau didaur ulang; atau yang sering dikenal dengan istilah reduce, reuse, recycle (3R). Pantai Pangandaran merupakan salah satu destinasi wisata pantai yang berada di Jawa Barat, tepatnya di Desa Pananjung, Kecamatan Pangandaran, Kabupaten Pangandaran. Destinasi wisata telah berkembang dan memiliki potensi yang cukup strategis untuk terus mendorong pengembangan wilayah dan sebagai penyumbang pendapatan daerah maupun negara. Pertumbuhan pengunjung terus meningkat dari tahun ke tahun, baik kunjungan wisata lokal maupun mancanegara. Pada tahun 2013 meningkat 11, 05% dari tahun sebelumnya. Sebagai destinasi wisata, pantai ini menghasilkan sampah yang cukup banyak setelah sampah permukiman, terlebih bila musim libur lebaran bisa mencapai 756 m3 per hari (Data DLHK Kabupaten Pangandaran) yang harus dikelola. Sumber sampah berasal dari masyarakat sekitarnya, wisatawan dan sampah bawaan yang berasal dari laut. Timbulan sampah tersebut sangat mengganggu terhadap estetika dan fungsi ekologis pantai Hasil uji komposisi dan timbulan sampah di Pantai Pangandaran yang berasal dari darat (hotel, losmen, kios pedagang, pengunjung) di kawasan pantai didominasi sampah organik (sisa makanan) berkisar (40–55) %, sampah taman (10–20) %, plastik yang masih dapat didaurulang mencapai 25%, sampah plastik residu 2–5%. Selain itu sampah yang bersumber dari bawaan laut, berupa ranting dapat mencapai 50%, plastik mencapai 25%, dan lain-lain. Permasalahan umum pengelolaan sampah di kawasan wisata adalah terbatasnya tempat pembuangan sampah yang disediakan oleh pengelola dan pemerintah setempat, serta belum efektif bahkan belum adanya penanganan sampah selanjutnya. Berdasarkan uraian di atas, maka penerapan model dan sistem pengelolaan sampah secara terpadu di kawasan wisata pantai ini dapat mengurangi dan menangani sampah di sumbernya.

         Beberapa teknologi Puslitbang Perumahan dan Permukiman memiliki potensi untuk dijadikan solusi terhadap persoalan yang dihadapi di kawasan wisata Pantai Pangandaran, Kabupaten Pangandaran. Inovasi teknologi dalam mengantisipasi peningkatan volume sampah dalam upaya menunjang kebersihan dan keindahan destinasi wisata dapat tetap terpelihara dengan baik. Dengan demikian maka pada tahun 2018, Puslitbang Perumahan dan Permukiman melakukan kegiatan Penerapan Teknologi Pengolahan Sampah di Kawasan Wisata. Penerapan model yang dilaksanakan Dusun Japuh, Desa Cikembulan, Kecamatan Sidamulih, Kabupaten Pangandaran dengan kapasitas 10 m3 dan luas lahan 350 m3, yang digunakan untuk mengolah sampah dari Pantai Pangandaran dan permukiman sekitar bangunan TPS 3R. Maksud dari kegiatan ini adalah untuk mengungkap seberapa besar pengaruh penerapan teknologi pengolahan sampah di kawasan wisata, terutama kawasan wisata pantai. Tujuan dari kegiatan ini adalah mengetahui efektifitas dan efisiensi pengurangan sampah dengan menerapkan teknologi pengolahan sampah secara terpadu dan mendapatkan pedoman pengelolaan sampah secara terpadu di kawasan wisata pantai. Penelitian ini adalah penerapan model dan sistem pengelolaan sampah di kawasan wisata pantai. Penerapan teknologi yang direncanakan di TPST kawasan wisata pantai yaitu dengan kapasitas 8 - 10 m3/hari.

Tahapan dan penerapan teknologi di TPS kawasan wisata terdiri atas:

-   Pemilahan

-  Teknologi pengomposan aerobic system (sistem windrows) dan reaktor pengomposan  mekanik

-  Teknologi anaerobic digester (fixed dome) dengan Tipe Aliran Kontinyu (Continuos Flow) Kapasitas reaktor 5 m3

-  Teknologi SANIRA batch kapasitas 500 L, Inputan: Kadar air <40% (b/b),

-  Pengomposan aerobik dengan sistem windrows

-  Bank sampah